Teman Bicara

Monday, August 10, 2009

Telah Terkuak Pintu

Pabila Tuhan membidik panah cinta, biasnya terasa hingga ke relung hati. Bertahun dirinya aku kenali, baru kini pintu hati diketuk. Mengapa? Urusan Tuhan, jangan ditanya pada empunya diri yang jua tidak miliki jawapannya. Beribu pria dalam hidupku, lalu mengapa Tuhan memilih dia? Oh, memilih dia untuk ku serah kan hati, namun hatinya belum tentu aku miliki… Seperti kataku, tanyakan saja pada Tuhan…


Perempuan yang baik adalah untuk lelaki yang baik, dan lelaki yang baik adalah untuk perempuan yang baik. (An-Nur : 26)


Ya, pernah beberapa pria ku remukkan hatinya, menolak hajat sebelum ia tersua… Bukannya aku berhati batu, buta menilai cinta mereka. Cuma pabila pintu diketuk, kuncinya entah tersorok di mana, tidak menjumpa untuk dibuka. Maka, tertutuplah ia untuk sekian waktu. Setelah 23 tahun Tuhan membiar engsel pintunya berkarat, hampir roboh kerna keuzuran, akhirnya ia dicat baru, agar tidak usang. Diketuk waktu, maka terbukalah ia. Kuncinya tersisip dicelah-celah pancaran nur wajah wudhuknya. Mungkin kemilau nurnya kelam di mataku sebelum ini, kerna rabun dekat. Asyik membidik yang jauh, yang dekat langsung tersasar.


Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaanNya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih saying dan belas kasihan (Ar-ruum: 21)


Dia hadir dalam hidupku, telah sekian lama. Usah dikata memandang, sepicing pun aku tak menyedari kehadirannya. Namun, Qada’ Tuhan melakar kisahku. Bezanya hanya sesaat, julat antara sahabat dan cinta. Lalu, aku serahkan hati. Dia? Langsung tidak ku tanya, sekadar menunggu. Usah menafi, kawan. Ku selami kata hatimu, jendelanya hanya di mata. Sungguh, kau punya hajat yang belum terluah. Mungkin masa sedang mengatur kita.

Ayuh, ujarkan saja hasratmu. Ketahuilah...
Jika aku menerimamu, bermakna aku serasi dengan peribadimu.
Jika aku berpaling, bukan bermakna aku menutup hati ini. Ia kerna aku tidak layak untukmu. Kau adalah milik seseorang yang lebih mulia dariku.

Ini, aku tujukan untukmu. Tatkala namamu berdesip di setiap detak nadiku, terngiang ini.... ia pemberian pertamaku untukmu.



video



'Maaf bila ku tak sempurna
Cinta ini tak mungkin ku cegah
Ayat-ayat cinta bercerita
Cinta ku padamu'







Dia-lah (Allah) yang menciptakan kamu semua dari (hakikat) diri yang satu, dan Ia mengadakan daripada hakikat itu pasangannya (diri suami isteri) untuk bersenang hati dan hidup mesra yang satu kepada yang lain. (Al-A’raaf : 189)


2 respons:

cikgu..

insyaAllah doaku mengiringi keputusan yang paling besar ingin kau putuskan, moga redha Allah mengiringi setiap langkah dan degup nadi disegenap tubuhmu...^^

p/s:ingin juga ku dengar kisah cumel mu kelak..:D

lisam.....

aper yang lisam merepek neh? Ana saja2 jek tulis menda neh. Tidak ditujukan kepada sesiapa pon... ^^

p/s: memang mulut tempayan air hujan... huhu